Facebook Twitter
kompower.com

Pergeseran Paradigma Baru Dalam Penciptaan Kekayaan

Diposting di Mungkin 25, 2024 oleh Dale Pleasant

Menciptakan dan mengumpulkan kekayaan lebih dari sekadar kebutuhan. Selama bertahun -tahun, praktik menaiki tangga ke kekayaan telah menghasilkan perang, memengaruhi literatur, dan budaya berbentuk. Apakah kekayaan akan datang dalam pelaksanaan uang atau makanan yang tepat, semua peradaban telah mengejarnya.

Sistem Penciptaan Kekayaan didasarkan pada pandangan dunia yang ada, yang didirikan berdasarkan bagaimana sains dipelajari dan dirasakan. Banyak orang tidak akan pernah waspada terhadap paradigma penciptaan kekayaan yang ada. Mereka akan terlalu sibuk mengumpulkan dan menciptakan kekayaan alih -alih harus khawatir dengan prosedur yang mereka dan kekayaan mereka alami.

Paradigma yang ada dalam penciptaan kekayaan mendorong ekonomi, dan kekurangan apa pun dalam paradigma yang ada dapat mengakibatkan perubahan yang diproduksi dalam latar belakang penciptaan kekayaan. Ilmu baru dapat menyinggung minat individu dan menggeser investasi ke berbagai arah. Pergeseran dalam minat dan investasi dapat membuat pandangan dunia baru. Dengan ilmu pengetahuan dan pandangan dunia baru, sistem penciptaan kekayaan baru dapat dikembangkan. Pergeseran paradigma ini dapat dipertahankan selama sistem ini relevan. Sekali lagi, kekurangan tidak diragukan lagi akan ditemukan, dan sekali lagi, perubahan tidak diragukan lagi akan dilakukan. Prosedur berlanjut.

Manusia primitif adalah nomaden. Mereka bergerak dan hidup dari harian, menabung sedikit untuk toko dan hidup di mana makanan yang mungkin mereka temui. Saat mereka menetap, jadi ketika segera setelah pertanian menjadi sarana kehidupan, manusia belajar membantu menjaga ketentuan. Menjaga ketentuan berarti menjaga kekayaan. Memegang kekayaan memberi manusia kesempatan untuk mengayunkan mereka yang memiliki kekayaan yang jauh lebih sedikit. Kesenjangan antara mereka yang memiliki antara mereka yang tidak ada yang tumbuh dan melebar.

Pada aspek ini, penciptaan kekayaan lokal merajalela, dan tidak ada tempat yang lebih jelas daripada di zaman abad pertengahan. Pemilik tanah yang kaya mempekerjakan petani miskin untuk menjadi budak atau daerah. Kekayaan dikumpulkan dengan paksa. Kompensasi datang hanya ketika panen berhasil, dan ketika buah -buahan panen mungkin bisa dijual. Hanya beberapa orang yang memiliki kekayaan, ditambah lagi mereka tidak terlalu amal.

Ketika keterampilan manusia membentang di luar pertanian, era industri dimulai, dan penciptaan kekayaan terpusat menjadi paradigma. Budak menjadi karyawan yang telah dikompensasi dengan upah dan gaji. Karena pembayaran distandarisasi, demikian juga perusahaan. Monopoli berlimpah, dan persaingan rendah.

Sains, bagaimanapun, sedang naik daun, jadi ketika semakin banyak orang dididik dalam sains, semakin banyak orang mulai memahami industri dan pekerjaannya sendiri. Perlahan -lahan, kompetisi meningkat, monopoli rusak, dan pekerjaan yang pernah diarahkan pada beberapa orang sudah dapat dipegang oleh banyak orang.

Dengan penyebaran dan banyaknya industri datang kemajuan dalam sains - alasan yang cukup untuk kemajuan ini datanglah penemuan yang menciptakan lebih banyak pekerjaan. Dengan vaksinasi datang ahli epidemiologi. Dengan penemuan DNA datang ahli biologi molekuler. Dengan Web Come Desainer Situs Web, Artis Grafis, dan Pembuat Basis Data.

Dengan munculnya era info datang privatisasi massal. Paradigma penciptaan kekayaan berisi komunitas tanpa batas, di mana setiap orang dapat fokus pada segalanya. Seorang ilmuwan sebenarnya adalah seorang jurnalis tetapi fokus pada fisika nuklir. Seorang akademisi mungkin bisa menjadi seorang ekonom yang melihat pemerintah federal tentang kelayakan memperkenalkan tanaman pertanian baru. Karena internet melintasi perlahan -lahan melalui planet ini, karier saling berhadapan satu sama lain dan bergabung.

Jika zaman abad pertengahan membawa kapasitas ke tangan kekasih tanah, dan ketika zaman industri membungkuk kepada mereka yang sehat industri, usia saat ini mengalihkan kekayaan kepada mereka yang memiliki otak. Pria terkaya di dunia adalah Bill Gates, seorang kutu buku yang masih tertawa sepenuhnya kepada pemberi pinjaman.

Privatisasi massal usia saat ini telah melihat perusahaan saling membantu bergerak maju. Jika perusahaan makanan menginginkan kemajuan, ia harus memeriksa dengan para ilmuwan untuk melakukan tes keselamatan pada produknya, ahli gizi untuk menyatakan produknya sebagai agen periklanan yang unggul Web.

Paradigma ini difokuskan pada kerja tim - untuk menghasilkan kekayaan, semua orang harus saling membantu berhasil. Tidak ada lagi yang lebih rendah berhutang budi untuk membantu membuat lebih kaya. Semua orang harus berlomba, tetapi semua orang harus berpegangan tangan untuk mencapai garis terakhir bersama.

Beberapa peneliti menyebut intraprise bebas usia ini, desentralisasi massal usia penciptaan kekayaan. Itu adalah usia di mana siapa pun dan semua orang bisa kaya, dan di mana siapa saja dan semua orang dapat tampil demikian tanpa harus bertanggung jawab atas kekuatan yang meningkat. Orang tidak hanya menerima gaji atau upah - mereka dapat menerima kompensasi yang didasarkan pada nilai mereka, atau mungkin persentase dari apa yang akan mereka jual. Mereka dapat membuat kekayaan dan menerimanya dengan berbagai cara.

Dengan web yang menyatukan orang, planet ini menjadi satu keluarga besar. Potensi untuk menghasilkan dan mengumpulkan kekayaan tidak lagi dengan satu individu - itu benar -benar diarahkan pada banyak orang, namun banyak elemen yang bekerja terpisah ini masih harus berinteraksi untuk dapat berhasil secara individual.

Karena segera, dengan pengetahuan yang mudah tersedia, alasan yang cukup untuk intelijen yang dihargai, paradigma yang ada tampaknya cocok. Namun, berapa lama itu akan bertahan, dan apa yang akan terjadi selanjutnya, bagaimanapun, terus berada di luar kekuatan prediktif masyarakat yang digerakkan oleh otak saat ini.